irwantoshut.com
 
 


 
 
 



MENINJAU PERSEMAIAN GN-RHL
KABUPATEN MALUKU TENGGARA BARAT.

Oleh: Irwanto, 2005

 

Berdasarkan hasil citra landsat tahun 1999-2000 mengindikasikan terdapat lahan kritis yang perlu direhabilitasi seluas 101,73 juta ha. Dari luas tersebut 42,11 juta ha berada di luar kawasan hutan, dan seluas 59,62 juta ha berada di dalam kawasan hutan.  Untuk menanggulangi Kerusakan hutan yang semakin parah Pemerintah menetapkan Program GNRHL (Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan).

GNRHL secara resmi dicanangkan pada tahun 2003 oleh Presiden Megawati Soekanorpoetri di desa Karangduwet, Kecamatan Paliyan, Kabupaten gunung Kidul Yogyakarta, dengan Thema "Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan Sebagai Komitmen Bangsa Untuk Meningkatkan Kualitas Lingkungan dan Kesejahteraan Rakyat".


degradation

GNRHL bertujuan untuk melakukan upaya rehabilitasi hutan dan lahan secara terpadu dan terencana dengan melibatkan semua instansi pemerintah terkait, swasta dan masyarakat, agar kondisi lingkungan hulu dapat kembali berfungsi sebagai daerah resapan air hujan secara normal dan baik.

makatian

Foto Bersama Bapak Ir. Arif  (Bpk Boy) Staf BPTH

 

Program GNRHL akan dilaksanakan pada daerah aliran sungai yang kondisinya kritis, dengan luas 3 juta hektar di seluruh Indonesia dalam kurun waktu 5 tahun dimulai tahun 2003 dengan rincian tahun 2003 seluas 300.000 ha, tahun 2004 seluas 500.00 ha, 2005 seluas 600.00 ha, tahun 2006 seluas 700.000 ha, tahun seluas 900.000 ha.

 

Kabupaten Maluku Tenggara Barat Provinsi Maluku pada Tahun Anggaran 2004 mendapat kegiatan pengadaan bibit sejumlah 2.000.000 anakan untuk penanaman hutan lindung dan hutan rakyat.  Persemaian dibuat pada beberapa lokasi yaitu: Desa Adaut, Fursui, Kandar, Namtabung, Makatian, Lauran dan Ilwaki disesuaikan dengan lokasi penanaman. 

Dari Ibukota Provinsi (Ambon) menuju lokasi-lokasi ini terlebih dahulu harus singgah di ibukota kabupaten Maluku Tenggara Barat (Saumlaki). Ambon - Saumlaki dapat ditempuh menggunakan alat transporasi udara.  Bila menggunakan transportasi laut harus memperhitungkan tinggi gelombang yang ada, karena melewati perairan laut Banda dengan ombak yang besar dan terkenal paling dalam di dunia.

 

speedboat

Naik Speed Boat Meninjau Lokasi Persemaian

 

Setibanya di Saumlaki ibukota kabupaten Maluku Tenggara Barat, kita harus menggunakan speedboat untuk melanjutkan perjalanan menuju lokasi-lokasi persemaian yang terpencar di berbagai tempat. 

Daerah-daerah yang dikunjungi mempunyai gelombang laut yang cukup besar.  Bila ke daerah-daerah tersebut harus memperhatikan kondisi mesin speedboat, jangan sampai mogok di tengah  jalan. Kalo hal itu terjadi bisa-bisa kita terbawa arus sampai ke benua Australia.

 
makatian
Foto Bersama Tim BPTH dan Dinas Perkebunan Kehutanan
Kabupaten Maluku Tenggara Barat.
 

Jenis-jenis yang disemaikan untuk penanaman hutan lindung dan hutan rakyat  Kab. MTB  T.A. 2005 adalah Jati, Sengon, Jambu Mete dan Eucaliptus. Tiap areal penanaman seluas 100 Ha disiapkan bibit sebanyak 100.000 s/d 200.000 anakan.

 
lauran
Tim Unpatti - BPTH - Konsultan Pengada Bibit
Bibit di persemaian yang sangat cepat pertumbuhannya adalah jenis Jati dan Jambu mete.

Jati termasuk salah satu jenis tanaman yang menyenangi cahaya matahari (intoleran), sehingga naungan perlu dilepaskan secara perlahan untuk memberikan cahaya yang cukup untuk semai jati.

 
lauran
Bibit Jati (Tectona grandis)
 
 
siap tanam
Bibit Jambu Mete, Sengon, Eucaliptus dan Jati
 

Setelah 3 bulan bibit di persemaian, bibit-bibit tersebut sudah dapat dipindahkan ke lapangan.

Tentang Persemaian :

Definisi dan Pengertian Persemaian

Jenis-Jenis Persemaian

Kontrol Perkembangan Akar Dalam Persemaian

 

 

ikan
Ikan Segar

Perjalanan menuju lokasi persemaian dengan menggunakan speedboat dapat menemukan berbagai jenis ikan. Perairan ini terkenal dengan sumberdaya alam laut yang melimpah, banyak terdapat jenis-jenis ikan yang kecil maupun yang besar.

 
adaut

Foto Bersama BPTH, Konsultan dan Kepala Dinas Kab. MTB

Artikel Terkait :

illegal logging degradation
HOME
GLOBAL WARMING
INDONESIA FOREST
INDONESIA BIODIVERSITY
CDM IN INDONESIA
MANGROVE FOREST
THE IMPORTANCE OF TREES
FOREST AND ECOLOGY
KIND OF CONSERVATION
KIND OF BIODIVERSITY
HOW PLANTS GROW
FOREST PICTURES
FACEBOOK
PENELITIAN
PAPER / ARTIKEL
KULIAH KEHUTANAN
PERJALANAN
DIARY
GALERI PHOTO
INFO SEPUTAR HUTAN
PROSIDING NFP
KESEHATAN TUBUH
KOTA AMBON
UNIVERSITAS PATTIMURA
TIPS MAHASISWA
BIODATA IRWANTO
PHOTO PRIBADI
FACEBOOK IRWANTO
 
 
email:
irwantoshut@gmail.com.
sms: 085716781854